Bisnes

Dapatkan khidmat nasihat tentang penjenamaan, pemasaran dan kerja sosial dari Matasura Services

Kehidupan

Perihal kehidupan serta tips. (Gambar di Pos Betau, Pahang)

Motivasi

Motivasikan diri anda! (Gambar di Asrama Darul Falah (ASDAF), Bukit Persekutuan Kuala Lumpur)

Makan Angin

Makan angin di dalam dan luar negeri. (Gambar di Yangon, Myanmar)

Isu Semasa

Isu semasa di Malaysia dan luar negara. (Gambar di perkarangan Masjid Al-Aqsa, Baitulmaqdis)

Booking.com

Wednesday, November 16, 2016

1 Cara Untuk Cetus Kreativiti Minda Secara Berterusan



Kreativiti adalah satu aset yang sangat berharga. Kreativiti digunakan dalam pelbagai cabang dari perniagaan, NGO, akademik, politik sehinggalah ke kesenian. Namun begitu bagaimanakah untuk jadikan minda kita sentiasa kreatif? Dari laman Inc.com ada kongsikan tips nya dan saya olahkan ikut kesesuaian latar belakang saya.

Caranya mudah sahaja, tetapi memerlukan disiplin yang tinggi. Setiap pagi senaraikan 5-10 idea kebaikan yang baru yang dapat dilakukan setiap hari. Mengapa perlu dilakukan begitu? Setiap hari kita akan mengadap laman media sosial yang memberi pelbagai input kepada minda kita. Jika di lihat pada wall kita, jenis rakan-rakan, jenis page yang kita follow secara tidak langsung akan membentuk cara kita berfikir. Jika banyak hiburan pada live feed Facebook, maka hiburan itu juga yang akan menjadi bahan bualan dan mendapat tempat dalam pemikiran kita. Jika terlalu banyak perihal politik, maka politik itulah yang akan mendapat tempat dalam fikiran kita.

Kita harus sedara yang manusia ini dicipta olehNya dengan akal yang sangat kreatif. Dan bila seseorang itu kreatif, banyak kelebihan yang akan dimanfaatkannya. Bagi yang berniaga akan dapat idea baru untuk tarik pelanggan baru. Bagi seorang guru, akan dapat idea baru untuk buatkan kelas pembelajaran lebih menarik. Bagi sebuah parti politik, akan dapat idea baru untuk lebarkan ideologi mereka kepada rang ramai.

Oleh itu bagaimana kita lakukannya? Ini antara contoh 10 kebaikan yang disenaraikan pada waktu pagi:

1. Beri kucing jalanan makan
2. Belikan nasi lemak untuk makcik cleaner
3. Senyum dan ucap salam pada pakcik security
4. Puji kawan handsome atau cantik
5. Tahankan pintu supaya orang lain boleh lalu
6. Letak duit kat masjid atau surau
7. Belikan tepung dan bihun dan letakkan di Projek Gerobok Rezeki dekat surau rumah
8. Transfer duit pada NGO kegemaran
9. Kongsi ilmu dengan kawan kat Whatsapp
10. Luang lebih masa dengan yang tersayang

Jenuh juga nak fikir sampai 10 kebaikan. Biasanya bila diangka 5 atau 6, idea sudah kering. Tapi kita tetap berfikir supaya idea baru itu datang. Bila setiap hari melakukan kaedah ini pada waktu itulah idea terhasil dari "thinking outside the box".

Apa manfaatnya apabila melakukan aktiviti ini?

1. Anda mula ada kebolehan untuk melihat sesuatu dari pelbagai perspektif.
Mengapa ini penting? Kebolehan ini menjadikan minda kita lebih aktif dan tidak hanya tertumpu pada satu perspektif. Cara berfikir kita akan lebih terbuka, lebih mudah untuk menerima idea malah teguran orang lain.

2. Fikiran akan jadi lebih tajam.
Apabila minda boleh lihat dari pelbagai perspektif, minda akan jadi lebih tajam. Setiap perkara yang berlaku itu tidak membuatkan kita terus beri reaksi terburu-buru, tetapi membantu kita untuk berfikir dengan lebih rasional. Kita akan mula faham dengan lebih baik punca, kesan dan akibat sesuatu yang berlaku. Itu sebabnya kita diajar, setiap yang berlaku itu pasti ada hikmahnya.

3. Kreativiti akan mula terpancar.
Setiap hari menulis idea baru tentang suatu kebaikan itu pada mulanya akan nampak mudah. Akan tiba masanya nanti kepala mula berkerut, idea jadi kering dan ketika inilah otak kita akan mula bekerja keras. Sel-sel otak akan mula berhubung bak kata iklan susu formula bayi. Idea akan datang secara tiba-tiba. Idea baru yang tidak pernah difikirkan. Keupayaan untuk menjadi kreatif ini sama dengan otot, perlu latihan yang banyak. Semakin banyak bersenam, semakin cantik otot, begitu jugalah dengan kreativiti.

4. Minda dan badan akan seiring.
Apabila minda sudah mula kreatif, tubuh badan juga akan turut sama. Semangat untuk melakukan sesuatu yang baru itu bukan sekadar angan-angan, tetapi dengan tindakan. Kita akan dapat rasakan tenaga baru yang seolah-olah bateri yang sudah fully charge. Minda kata ya, tubuh badan pun kata ya!

5. Gagal sekali tidak bererti gagal selamanya.
Menurut Elizabeth Gilbert, seorang penulis dari Amerika Syarikat mengatakan untuk jadi seorang yang kreatif, seseorang itu perlu jadi seorang yang pemaaf. Seorang yang boleh menerima seadanya. Atau perkataan yang lebih sesuai iaitu redha. Bila timbul idea yang baru, idea tersebut tidak semestinya idea yang terbaik. Mungkin akan ada kekurangan atau idea itu sendiri gagal. Tetapi ini tidak bermakna kita perlu putus asa. Gagal sekali tidak bermakna gagal selamanya. Bangun dan ambil sedikit masa untuk kembalikan semangat. Ini akan latih diri untuk rasakan tidak sempurna itu tidak mengapa, tetapi apa yang penting ialah kita sudah lakukan yang terbaik. Jika kita peroleh yang sempurna, itu adalah hasil yang dihadiahkan olehNya.

Ada banyak lagi kesan bila cara kita berfikir itu berubah. Cara kita uruskan sesuatu hal juga akan jadi lebih mudah. Bila berhadapan dengan konflik atau masalah, kita boleh uruskannya dengan lebih baik kerana kita boleh lihat dari pelbagai angle dan perspektif. Oleh itu ayuh asah minda kita supaya terus kreatif.

Muhammad bin Kamarulazizi
Pengasas
Kindness Malaysia

Sunday, November 6, 2016

Membentuk Persepsi Masyarakat dan Institusi Agama



Saya berpeluang berjumpa dengan seorang ilmuan baru-baru ini di Seremban dan beliau berkongsikan jemputan yang diterimanya oleh kerajaan Pakistan  untuk membentang kertas kerja tentang cara membasmi kemiskinan dan menaikkan taraf ekonomi negara dengan lebih lestari (sustainable). 

Saya tidak mahu kongsi dengan lebih teliti isi yang dikongsikannya tetapi salah satu intipati yang membuat saya terkesan ialah cara membuat sesuatu perubahan (change management) itu memerlukan perubahan dari dalam dan bukannya dari luar.

Kata-kata ini membuatkan saya teringat kepada perbualan saya dengan rakan berkenaan dengan masalah yang dihadapi oleh Baitulmal dan juga JAKIM berkenaan dengan persepsi masyarakat terhadap institusi agama tersebut. Kita ambil contoh mudah, isu JAKIM baru-baru ini. Bermula dengan isu halal Pretzel, kemudian nama hotdog yang menjadi bahan jenaka netizen tidak kira latar belakang. Troll ini menjadi agak keterlaluan dan tanpa sedar memusnahkan nama baik institusi Islam sedikit demi sedikit. Tapi salah siapa? Dari pihak JAKIM mungkin beranggapan bahawa netizen tidak faham. Dari pihak netizen pula mengeluarkan hujah-hujah yang mereka rasakan betul. Dan tanpa sedar ada kuasa media yang lain seolah-olah menggunakan kesempatan ini untuk menghidupkan lagi api supaya isu ini terus berlarutan.

Apa kaitannya dengan change management dengan isu persepsi masyarakat terhadap instistusi agama ini? Sebenarnya sekian lama saya melihat institusi agama khususnya di Malaysia mempunyai kekuatannya yang tersendiri. Mereka merupakan agensi kerajaan dengan keperluan yang sempurna dari segi dana, tenaga kerja dan juga infrastruktur. Kelebihan ini membuatkan institusi agama ini sepatutnya lebih gah dan maju ke hadapan dengan arus peredaran yang semakin pantas berubah.

Saya ambil dari perspektif persepsi, institusi agama perlu lebih proaktif dalam membina imej Islam di mata masyarakat Malaysia. Kita dapat lihat contoh dan usaha yang dilakukan oleh agensi Islam di luar negara yang terus menunjukkan imej Islam yang positif dan secara tidak langsung membuatkan lebih ramai ingin mengenali Islam dengan lebih dekat. Satu kajian di Universiti Cambridge mengapa orang ramai memilih Islam menyatakan salah satu sebab adalah kerana Islam itu sebuah agama yang memberi impak kepada diri sendiri dan juga keluarga. Hal ini juga menjelaskan mengapa beribu-ribu rakyat di UK dan di Amerika Syarikat memeluk Islam setiap tahun.

Salah satu kaedah yang dapat digunakan oleh institusi agama di Malaysia untuk membina imej Islam adalah melalui media sosial. Media sosial kini bertindak sebagai imej sebuah organisasi. Setiap isi kandungan (content) media sosial organisasi itu akan membentuk persepsi organisasi tersebut. Sebuah laporan bebas mengatakan 9 dari 10 syarikat yang berpengaruh sudah mempunyai pasukan sosial media yang dedikasi bagi menguruskan imej dan pemasaran organisasi mereka. Oleh itu institusi agama seperti JAKIM dan Baitulmal seharusnya meletakkan keutamaan terhadap media sosial ini sebagai salah satu platform dakwah halus supaya imej Islam dapat dibentuk sebaiknya.

Di sini saya kongsikan beberapa soalan utama yang menjadi tanda tanya setiap individu atau pihak yang terlibat dengan media sosial.

1- Bagaimanakah menggunakan media sosial dengan efektif? (Tactical)

2- Apakah cara yang terbaik untuk menguruskan komunikasi dengan respon orang ramai di media sosial? (Engagement)

3- Bagaimanakah cara untuk ukur keberkesanan perlaksanaan media sosial? (Measurement)

4- Bagaimanakah untuk mengenal pasti sasaran pelanggan di media sosial? (Audience)

5- Apakah strategi yang paling sesuai digunakan untuk media sosial? (Strategy)

Dengan memahami 5 soalan utama di atas ini dapatlah membentuk persepsi orang ramai terhadap sesebuah organisasi. Disokong pula dengan tools internet yang lain seperti search engine optimization (SEO), blog dan lain-lain. Apa yang kita ingin lihat ialah badan institusi agama ini terus perkasa, membina imej Islam dengan lebih efektif. Membuatkan orang ramai lebih cenderung untuk mengenal Islam (bagi bukan Islam) dan buatkan orang ramai engaged dengan lebih positif (bagi yang beragama Islam) di media sosial. Rasulullah SAW sendiri membina imej sebagai Al Amin sebelum Baginda menjadi seorang Rasul

Oleh yang demikian, walaupun banyak faktor luaran (external factor) yang mencemarkan nama baik Islam yang sukar untuk dibendung atau kawal, faktor dalaman (internal factor) yang boleh dikawal seharusnya diberi perhatian sepenuhnya dengan memaksimakan apa yang ada agar nama baik Islam dapat terus diungguli. Perubahan perlu dilakukan dari dalam organisasi. Perubahan perlu dilakukan sekarang, jika tidak kita akan ketinggalan. Lagi-lagi agensi yang membawa nama Islam tidak sepatutnya ketinggalan dalam dunia akhir zaman yang penuh dengan fitnah ini. Pengurusan persepsi perlu didalami kaedahnya supaya serangan secara halus untuk menjatuhkan Islam ini dapat ditangkis sedikit demi sedikit. Perubahan minda dan cara kerja agar matlamat yang jelas dapat dicapai.

Seperti firman Allah di Surah A Ra'd ayat 11:
"Sesunggunya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka sendiri mengubah apa yang ada pada diri mereka"
Lakukanlah perubahan dan merancang berdasarkan matlamat yang jelas. Kita semua mahukan agar imej Islam menjadi sesuatu yang indah di Malaysia dan bukannya bahan jenaka lagi-lagi di media sosial. Usaha perlu dimulakan termasuk dari agensi kerajaan yang membawa nama Islam, juga organisasi-organisasi yang lain yang membawa imej yang sama. Jangan terlalu mengharap kepada netizen untuk bertindak. Jika sebuah organisasi Islam bertindak dengan baik, secara tidak langsung akan beri impak yang positif kepada netizen itu sendiri. Kita boleh menangkan minda dan hati (hearts and minds) netizen supaya cinta pada Islam itu mula tersemai. Persepsi boleh dibentuk, cuma kita perlu tahu caranya sahaja.

Muhammad bin Kamarulazizi
Konsultan Media Sosial
Matasura Services

Friday, October 21, 2016

Konsultasi Perniagaan di Facebook



Adakah anda ingin membuka akaun perniagaan di Facebook tetapi tidak tahu caranya?

Adakah anda ingin letakkan gambar dan promosi produk anda tetapi tidak tahu caranya?

Adakah anda ingin tahu cara pemasaran perniagaan di Facebook yang paling mudah yang tidak perlukan kemahiran atau pengetahuan IT?

Adakah anda ingin tahu cara untuk bina pelan pemasaran Facebook yang mudah difahami?

Hubungi kami, kami tawarkan konsultasi yang sangat berpatutan.

Sesuai untuk level beginner yang tiada langsung tahu menahu tentang pemasaran Facebook atau admin yang sudah mempunyai perniagaan di Facebook.

Konsultasi boleh dilakukan face to face (Lembah Klang) atau melalui Whatsapp.

Serendah RM30 sahaja untuk setiap sesi. Tidak perlu malu dan segan. Lakukan sekarang untuk perniagaan anda.

Konsultan berpengalaman 7 tahun dalam media sosial dan juga merupakan bekas pensyarah (subjek Internet Marketing) di UIA, Gombak

Hubungi kami di 0183800961 atau 0107789145

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...